Pelik malam tu polis call byk kali tp aku tak jawab. Pkul 4 pagi suami call nangis2, aku terkedu

Foto sekadar hiasan. Assalamualaikum semua. Pertama sekali aku nak bagi tahu yang post ni sangat panjang. Kalau kalian tak nak baca, cepat-cepat scroll. Jangan suruh aku lukis sebab seni aku fail..Masih terbayang-bayang lagi kejadian di malam itu. Malam terbongkarnya segala rahsia. Malam yang membuatkan hati aku hancur berkecai. Masih aku terngiang-ngiang lagi apa yang dia ucapkan. Satu persatu perkataan masih ku ingat.

Malam itu terasa berbeza, hati rasa berdebar, tak sedap hati. Jam 4 pagi aku terima panggilan telifon dari dia. Sambil menangis dia mengatakan yang dia ada perempuan lain dan dah banyak kali terlanjur. Dia tanya aku, kalau jodoh kita tak panjang, macam mana dengan anak-anak ye. Jawapan aku, anak-anak biar aku yang jaga, walau macam mana pon, anak-anak tetap drah daging, saya tak halang awak berjumpa anak-anak.

Entah kenapa, hati aku berombak, tapi aku aku jawab dengan tenang.. tak ada air mata, tak mengaamuk, tak marah. cuma Aku tergamam, hati aku hancur-sehancurnya. Dia memberitahu, dia bersama mertua akan datang ke rumah mak abah untuk berbincang.

Untuk pengetahuan, pada malam yang sama, polis ada call aku beberapa kali, tapi aku tak jawab sebab dah tertidur. Tapi polis ada call keluarga aku mengatakan dia kena tangkap dan polis buat urine test sahaja. Dan untuk pengetahuan, aku selama ini duduk dengan mertua. Dan baru dua minggu aku pindah duduk bersama keluarga aku sebab aku baru nak mula kerja. Sepanjang 3 tahun aku duduk dengan mertua, aku banyak makan hati, lagi-lagi aku hanyalah suri rumah.

Pagi tu dia datang bersama mertua. Awal perbincangan, yang keluar dari mulut dia ‘saya dah tawar hati dengan isteri’.. Allah, bagai nak gugur waktu tu..

Yang mertua pulak tak habis-habis cari salah aku. Mereka-reka cerita yang tidak benar. Cakap aku tak pandai jaga suami. Tak jaga makan pakai suami. Tak ikhlas jaga mertua waktu mertua saakit. Yaa Allah, apakah ini.. sungguh mereka tak kenang budi.

Keadaan waktu tu sangat tegang, sebab aku pertahankan diri aku. Aku cakap pasal dia terlanjur. Aku cakap pasal dia abaikan aku, tak layan aku macam isteri. Yang suami banyak berdiam diri dan menangis. Cuma emaknya saja yang banyak bersuara, kecewanya rasa. Nak tutup salah anak, salah menantu yang dicari.

Malam tu, aku masih tak puas hati, aku tak tahu hal yang sebenar, aku tak pasti kenapa polis call aku banyak kali tengah-tengah malam. Aku pergi balai polis, aku cari polis yang call aku. Dan baru lah segalanya terbongkar. Suami ditangkap khalwat bersama perempuan hamil 7 bulan. Dan aku pergi hotel tempat mereka di tangkap, rupanya diorang sewa hotel tu bulanan. Mereka berskududukan. Patut lah dia jarang balik rumah, kalau balik pon macam lalat, hingap kejap-kejap lepas tu hilang.

Aku hanya kenal perempuan tu di facebook suami, mereka friend sejak 8tahun yang lalu. 2tahun lepas aku pernah sound perempuan tu suruh dia jauhkan diri dari suami aku. 2tahun lepas pernah dia call suami aku malam-malam. Aku ingat hanya setakat itu.. tak sangka hubungan meraka hingga ke katil.

Perempuan tu tunang orang, macam mana seorang tunang, yang dah tahu lelaki ada dua anak, tapi masih lagi nak menyondol bapa orang. Dia tak punya perasaan kah? Masih aku tak boleh nak hadam. Sungguh murah maruah manusia zaman sekarang. Walaupun aku tahu detail perempuan tu, termasuk alamat keluarga perempuan tu, aku tak terasa pon nak s3rang perempuan tu. Biar Allah sahaja yang beri balasan.

Aku dan dia kahwin suka sama suka. Tahun pertama perkahwinan sangat manis, aku hamil awal. 2 bulan setelah menikah, aku di sahkan hamil. Dengan sarat-sarat mengandung, aku gigih menolong suami berniaga.

Awal perkahwinan memang susah, berniaga tepi jalan. Buat kuih segera sampai tak tidur. Aku sanggup bersusah dengan dia. Waktu itu sangat indah walaupun serba kekurangan. Selepas anak lahir, suami berubah sikit demi sikit. Setelah dia dapat kerja yang selesa, perubahan dia makin ketara.

Aku bagai pengemis. Mengemis kasih suami sendiri. Sejak 2 tahun lepas, nafkah zahir batin tak pernah mencukupi. Dia ada sediakan barang keperluan yang asas. Tapi dia tak ada bagi nafkah duit, untuk aku beli barang peribadi. Kalau ada pon stakat beberapa puluh sahaja. Kadang kalau barang baby tak cukup, dengan duit tu jugak aku guna untuk baby.

Sepanjang 2 tahun, kurang dari 10 kali ‘wik wik’.. Bukan aku yang tak mahu melayan dia, tapi ada saja alasan dia, penat kerja, mengantuk dan macam-macam lagi. Bila aku dekat dengan dia, dia menjauh, bila aku peeluk dia, dia tolak, bila aku nak ciium dia, dia mengelak, bila aku nak pegang tangan dia, dia tepis. Bila aku meluah perasaan kat dia, dia tak layan. Bila aku nak beborak dengan dia, dia buat tak tahu. Dia tenung hp, dia tengok tv. Apa yang aku cakap dia buat tak endah. Saakitnya diabaikan.

Aku dah cuba buat yang terbaik untuk keluarga ni. Aku krbankan segala-galanya. Aku krbankan hidup aku, aku krbankan masa aku, aku krbankan minat aku, aku k0rbankan kehendak aku. Aku ingatkan orang akan hargai aku, hargai pengobanan aku, rupanya hanyalah sia-sia. Mungkin aku terlalu lurus, sebab tu aku kene tipu berkali-kali.

Aku sunyi, aku tak ada kawan, hari-hari aku hanya bercakap dengan anak-anak. Aku hilang diri aku yang aku rindu. Selama ni aku jadi isteri yang setia, tak pernah sekali pon aku chat dengan lelaki. Kalau ada lelaki nak bersalam dengan aku seboleh-bolehnya aku elak, tak kira lah saudara ke, tua ke muda ke atau budak. Aku sangat kecewa, ini kah balasan kepada kesetiaan aku.

Kerana sunyi, aku ambil keputusan untuk bekerja, kerana sunyi aku duduk dengan mak abah, kerana selalu diabaikan aku buat keputusan untuk keluar dari rumah mertua.

Kini dah sebulan aku bergelar Janda. Aku baru berusia 27 tahun. Aku sempat jadi isteri seseorang dalam tempoh 3 tahun lebih sahaja. Anak-anak masih kecil, 2 tahun lebih dan 8 bulan. Dalam usia ini, aku dah serik nak berumahtangga lagi, aku serik nak bersuami dan aku serik ada mertua. Cukup lah ada anak-anak yang sentiasa dengan aku. Cukuplah hanya Allah di hati aku.

Saakitnya diperlakukan begini. Raya tahun ni pasti lain, kerana tahun ni aku pertama kali aku beraya tanpa suami.Untuk mencintai seseorang, mungkin makan masa 1 jam. Tapi untuk melupakan seseorang aku perluukan masa seumur hidupku. Aku cinta dia tapi aku benci dia.

Kalau kalian berada di tempat aku, apakah tindakan kalian?

Antara komen netizen :

Aku Zackh –Dear, I would suggest you to do H.1.V test just in case. U did a good decision. Menangis lah puas2 then move on!! Start new life. Proof you are one strong and independent lady. Cari kerja, Kumpul Duit.. Beli aset.. Pakai cantik2..Utamakan anak2 Dan Ibu bapa.. Silap hari bulan Dia sujud kaki ko but never take him back.

Haifa Izzati –bila baca kisah2 mcm nie… aku bersyukur… even aku tak kahwin lagi… tapi aku lebih dari bahagia… berpsangan tu seronok, dan mungkin Allah tau aku tak sekuat wanita lain utk handle orang yg bernama lelaki… Hmmmm… Smpai satu masa, aku rasa tak kahwin pon takpe lah… Single tu tak dosa kan???

Lieya Jarwis –Percayalah tittle JANDA sebenarnye lbih indah berbanding dgn tittle isteri yg hanya menagih kasih syg sisuami..

Seronok g mne2 dgn ank2 tnpa perlu mtk izin.seronok blik rumah org tua sdri tanpa perlu risau ada hati disana yg akn terluuka.dan percayalah rezeki ank2 tu luas dan itu janji Allah. Tak perlu saakit hati mengharap pada sesiapa. Belajar melupakan kesaakitan bina sebuah KEHIDUPAN yg baru.even kkdg mmg trse sunyi tpi bila syaitan mula jentik hati tuk rasa bercinta semula cpt2 ingt balik kesaakitan.

Cpt2 amik wudhu bersembanglah dgn SiDIA di tikar sejadah. Sy pun bukanlah perempuan yg baik tpi setiap hri cuba tuk jadi yg terbaik demi ank2. ANAK2 KEKUATAN KITA.semoga Allah permudahkn segala urusan kita bersama didunia dan akhirat kelak. #beBetter.

Sheda –Tindakan aku bila dah jadi macam ni move on. Kerja dah ada. Anak dah ada. Mak ayah masih ada, abadikan masa ni untuk happykan anak, mak ayah dan diri sendiri. Fasa pertama, akan rasa sunyi. Tapi yakinlah. Setelah habis fasa bersedih, fasa bangkit kau akan tersenyum kenang balik masa kebodohan kau yang bersedih untuk manusia yang tak bersyukur tu. Aku cakap atas dasar pengalaman. Please, jangan bagi ruang untuk dia datang balik. Sekali dia curang, akan ada kedua, ketiga dan sampai la bang jamil mmpus.

Sekarang ni kalau sedih, nangis la. Pinjam bahu mak awak. Mak akan pujuk. Mak adalah insan yang penuh kasih sayang yang kau perluukan saat ni. Kongsi cerita dengan mak.
Jangan percaya dengan lelaki yang datang buat masa sekarang. Jangan beri ruang untuk orang kasihankan kita. Kuat demi anak. Kuat demi mak ayah. Dan kuat untuk diri sendiri.

Sekian dari ibu tunggal anak tiga.

– Stella (Bukan nama sebenar) via iiumc/edisimedia

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*